Thursday, August 10, 2017

Crush

Post by: Syarefa Camelia at 9:49 AM 0 Shout
Wusshh.. Wussshh…

                Angin malam ini bertiup kencang, masuk melalui celah-celah ventilasi, membuat tirai kamarku bergoyang seolah berontak. Aku menggigil.

                “Fuuh, malam ini dingin sekali”

                Ku berjalan ke arah jendela, hendak memeriksa apakah sudah tertutup dengan benar. Bulan pun seolah tidak suka akan cuaca malam ini, ia lebih memilih menyelimuti dirinya dengan awan kelabu.

Ku alihkan pandanganku ke arah teras rumah. Embun yang menempel di kaca jendela membuatku tidak dapat melihat dengan jelas apa yang ada di luar sana, namun tidak menggoyahkan keyakinanku akan apa yang aku lihat. Dengan sedikit keberanian, ku buka jendela kamarku.



“Hallo, siapa disana?”

Sunyi.

“Aneh, aku yakin tadi aku melihat sesuatu” ujarku pada diriku sendiri.

Angin yang menerpa wajahku seakan menipiskan keberanianku. Aku urung untuk melihat lebih lama ke luar, namun tepat saat ku ingin menutup jendela…

TES !!

Aku menoleh, dan. . .

Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa….!!!!


***




Kukuruyuuuuuukkk. . . . . .

Seperti biasa, ayam kebanggaan milik Pak Haji Imam (wuih, udah bapak, haji, imam pula, gak keberatan gelar tuh?!) berkokok-ria. Menambah ramainya kompleks Lawong Setu (jangan keingetan ma Lawang Sewu ya …… ich! Di bilang jangan inget! Dasar bandel!).

“Ly.. Ly.. Sally…!! Kemana sih tuh anak, dipanggilin diem aja!” ujar kak Nadia.

“Paling masih molor” ucap Mama.

Drap drap drap !!

“Ly! Mau tidur ampe kapan sih?!” kak Na membuka pintu kamarku

Namun wajah kak Na berubah ketika melihat sosokku gemetaran di atas tempat tidur. Ia menyibak selimutku

“Ly, kamu kenapa? Sakit?” wajahnya semakin khawatir ketika melihat kantung hitam di bawah mataku, akibat semalaman tidak tidur.

“Kenapa sih? Ngomong donk! Jangan bikin kak Na takut!”

“Mati..” ucapku gemetaran

“Apa?!”

“Ada orang mati di teras rumah kita..!”

Apa kalian bisa menebak apa yang terjadi selanjutnya?


JDUAK!!

Kepalaku di jitak oleh kak Na

“Aduuuuhhh… kak Na apaan sih?! Sakit nih!!”

“Makanya bangun, jangan molor melulu”

“Kak Na gak percaya? Masih kurang nih bukti mata Sally ampe item begini?!!”

“Bau apaan sih? Nyium gak?” omonganku tak di gubris kak Na.

“Kak Na!!”

“Icchh… Joroookk… Sally ngompooll..!!”

“Kak Na jangan mengalihkan pembicaran deh!!” ujarku kesal

“Ya ampyun, Sally! Makanya bangun, cuci muka, trus liat sekarang tuh tanggal berapa!”

“Ichh, udah deh kalo kak Na gak percaya!!”

“Sekarang tuh tanggal satu april, Sally!”

???!!!!??!!!


***


Satu hari berlalu dengan amat kacau. Tadi pagi kasurku basah (meskipun aku yakin aku tidak ngompol, tapi yang tidur di situ hanya aku, jadi aku tak punya alibi untuk membuktikan bahwa bukan aku yang ngompol) dan entah bagaimana caranya, berita itu tersebar luas hingga satu sekolah.

Sesampainya di sekolah, aku tersiram air got dari ember yang sudah di atur sedemikian rupa agar dapat membasahiku saat aku membuka pintu kelas. Karena aku tidak membawa baju ganti dan semua buku pelajaranku basah, aku dihukum guru untuk meringankan pekerjaan murid-murid yang piket, dengan cara membersihkan semua kelas hingga kinclong.

Akhirnya aku baru bisa pulang pada sore hari, saat baru melangkah keluar sekolah, hujan mengguyurku dengan deras, sehingga aku mendapat oleh-oleh dari pengalamanku hari ini, ‘Flu’.

Ooh.. Tuhan.. apa salahku?? Aku tahu aku jarang mengamal, sering menganiaya hewan (abis gemes sie), galak kepada sesama, tanpa sengaja membakar rambut Pak guru, membuat lab. Kimia hangus sebagian, menghilangkan pensil teman, merusak tanaman Pak kebun (nama yang aneh), membuang sampah sembarangan, dst (kalo di sebutin semua, judul cerita ini bisa berubah jadi ‘pengampunan dosa’).

Tapi yang lebih parah lagi, semua kejadian tadi di lihat oleh Elry, yang sebenarnya secara diam-diam aku menyukainya. Hancur sudah segalanya…


***


Well U done done me and U bet I felt it

                I tried to be chill but U’re so hot that I melted

                I felt right through the cracks

                And now I’m trying to get back…


                I won’t hesitate no more, no more

                It can not wait, I’m sure

                There’s no need to complicated

                Our time is short

                This is our fate, I’m yours…

               

                Lagu I’m Yours, Jason Mraz yang ku pasang sebagai nada dering hp ku berbunyi, menandakan satu pesan diterima.

                U got one message from Elry J.

                “Apa?” aku melonjak kaget, segera ku buka pesan tersebut,

                “Hey, udh bkin tgas animasi?”

                Dasar orang pintar, kerjaannya belajar melulu, batinku yang sebenarnya tidak begitu peduli akan isi sms itu tapi akan niatnya untuk meng-sms ku.

                “Lom, mank da tgs?”

                Message sent to Elry J.

                Tak lama kemudian hp ku kembali berdering,

                “Mank ga taw?”

                “Ly g tw, cz td g skul, tgs’a apaan c?”

                “Ga skul? Knp?”

                “Kya’a Ly skt gr2 kmren bsh kyub…L

                Setelah beberapa menit lamanya hp ku tidak juga berbunyi, ku putuskan untuk tidur, dan berharap dapat mimpi indah bersama Elry…


***


                Esoknya aku kembali bersekolah seperti biasa, meskipun suaraku masih menyerupai suara kodok, ‘yang ini pilek, yang ini enggak’.

                “Hey Ly, gimane ‘april mop’nye? Kok kemaren malah kaga masuk sih?” tanya Aldy dengan wajah innocent.

Tapi aku berlalu begitu saja,

“Hey, Ly tunggu! Loe benar-benar masih marah ya ma kita-kita?” ujar Riez

Pertanyaan bodoh! Pikirku.

“Hey, ayo donk, w minta maaf, namanya juga ‘april mop’, orang barat juga pada ngerayain setiap satu april”

“Ya tapi itu orang barat, mank kita orang barat?! Kalo loe ngerasa orang barat, ya udah tinggal aja sana di negeri ‘paman sam’ itu!!” ujarku kesal.

“Ya kalo kite khan cuman mo lucu-lucuan aje”

“Lucu?! Orang ampe sakit kayak gini ‘lucu’ ya?” aku menunjuk diriku yang masih bindeng and the bandeng.

“Kite juga kaga ngarepin kayak begini kejadiannye”

“Sekarang aja ka…” suaraku tercekat di kerongkongan saat mataku menemukan sosok Elry. Dia berjalan ke arahku,

Bagaimana ini.. Jantungku berdegup kencang, jika dia menyapaku mungkin jantungku akan meledak atau bahkan kabur karena malu bertemu dengan jantung Elry (mank jantung bisa malu ya?) nyatanya Elry melewatiku tanpa menegur sedikit pun.

Aduuuhhh… malunya diri ini, padahal semalam aku sempat berpikir bahwa bagaimana mungkin orang seperti Elry, yang senyum saja susah, tapi mau meng-sms ku malam-malam, kecuali dia menyukaiku.

Aku merasa seperti orang bodoh saja, mana mungkin dia menyukaiku, bagaimana pun Elry punya mata, ia pasti bisa melihat mana cewek cantik dan mana cewek jelek. Udah tahu kualitas diri, tapi masih ingin mengharap lebih.

“Ly, kenape bengong?” ujar Aldy

“eng.. gak… “ ucapku (masih shock gila)

“Ly, sorry ya, gw tahu gw tuh keterlaluan, pake naro ember di atas pintu, bikin sepatu loe jebol sebelah, nuker kaos kaki loe ma si kona (orang paling ancur, bau, item satu sekolahan), trus bikin loe…”

“Tunggu tunggu… itu semua perbuatan loe loe pada?” kataku kaget.

“Ng… ntu belon semuanye sie, ape lagi ye? Loe nyang nyebutin deh!” ujar Aldy dengan logat betawinye. (eh, keterusan)

“Iya, sorry udah bikin loe kayak yang ngompol, trus jadi ketakutan gara-gara orang-orangan sawah yang kita taro di depan humz loe beserta cat merahnya yang menetes-netes seolah darah (bacanya musti pake ekspresi nyeringai ye), tapi bukan cuma kita donk yang di salahin, kak Na juga kan terlibat…”

“Ka..li..an.. “

“Eit sabar Ly, kite kaga bakal ngelakuin nyang kayak begituan lagi dah, suer rewer-rewer!” ujar Aldy sambil bergerak menjauh.

“Sini loe pada, gw jadiin lempeyek Palembang!!” (yang bener ntu mpek-mpek Palembang, mbak.. masa bodo, orang lagi marah-marah!) ujarku sambil mengejar mereka.


***


Kukuruuyuuuukkk. . . . . . .

Lagi-lagi ntu ayam berkokok ria, suasana pagi ini mendung, sama seperti hatiku… apanya yang kata orang kalo lagi fall in love ntu bahagia, padahal ini menyiksa diri tau! Sering kali ku merasa iri pada cewek-cewek di luar sana yang PD akan dirinya, karena mereka cantik, dan mereka tidak menahan perasaan seperti ini.

Sedangkan aku, cantik aja gak gimana mau PD. Daripada nanti ke-PD-an ampe-ampe orang-orang sirik, lalu mereka ngomong, “Heh, ngaca donk! PD banget sich?!” mentalku pasti akan sangat ‘down’, lebih baik jadi seperti sekarang saja.


I hung up the phone tonight

Something happened for the first time, deep inside

It was a rush, what a rush

Cause the possibility that u would ever

Feel the same way about me

It’s just to much, just to much

Why do I keep running from the truth

All I ever think about is u

U got me hypnotized, so mesmerized

And I just got to know


Do u ever think when u’re alone

All that we could be

Where this thing could go

Am I crazy or falling in love

Is it real or just another ‘crush

Do u catch a breath when I look at u

Are u holding back

Like the way I do

Cause I’m trying trying to walk away

But I know this ‘crush’ ain’t goin’ away, goin’ away


Has it ever crossed ur mind when we were hanging

Spending time girl, are we just friends

Is there more, is there more

See it’s a chance we’ve gotta take

Cause I believe we can make this into

Something that will last, last forever, forever


Oooohh. . . lagunya David Archuleta yang satu ini cocok sekali dengan apa yang kurasa.. apalagi di pas lyric ‘Cause the possibility that u would ever feel the same way about me’ kayak gw buangeed gitu. Merasa perasaan bertepuk sebelah tangan..


***


“Sally.. Sally.. Sally!!”

“Hah?! Iya saya!!” teriakku spontan.

“No. 3 apa jawabannya?” tanya pak guru.

“Ng… Halaman berapa pak?” tanyaku polos.

“Ck, ck, ck,,, kerjakan no. 5 sampai 15, hal. 24… Di Luar!”

Suara kelas menjadi riuh karena tawa anak-anak, entah mengapa hal itu membuat diriku mengantuk, dan tertidur,, dan terbangun saat pak Sunny (guru matematika) memanggilku dan menyuruhku keluar, hingga sampailah pada saat ini, dimana aku sedang berjongkok di depan kelas sambil mengerjakan soal.

Aku tersenyum, Pak Sunny itu orang yang baik, lucu, bahkan aku sudah menganggap dia sebagai ayahku, aku sebenarnya tidak pernah mengerti akan kasih sayang seorang ayah, karena ayah kandungku sering bertengkar dengan ibu, sehingga keluarga kami pisah di saat umurku 7 tahun. Namun aku tidak terlalu merasa kehilangan, karena aku mempunyai keluarga yang sangaaaat baik dan sangaaaat ku banggakan.

Tapi sejak ku mengenal Pak Sunny, dia selalu menasehatiku saat aku bingung, memarahiku saat ku salah dan lupa, menghiburku saat ku sedih.. Dia benar-benar sosok ayah yang ada di sisiku, aku amat menyayanginya sebagaimana ayah kandungku, meskipun di sisi lain aku merasa hutang budi kepadanya karena sepertinya atau bahkan pastinya aku banyak merepotkannya, suatu saat nanti sebelum ku keluar atau lulus dari SMK ini, ingin rasanya ku membalas budinya.Sebenarnya nama aslinya adalah Pak Sumardi, cuma karena jidatnya yang sering memantulkan cahaya matahari, maka kami memanggilnya dengan sebutan Sunny=Cerah.

“Udah selesai belum?” suara Pak Sunny membuyarkan lamunanku.

“Eh bapak… belum pak..”

“Ngelamun wae! Ngelamunin saya ya?!” tuduh Pak Sunny

“Yee… Siapa juga yang ngelamunin bapak, ge-er!” (padahal iya)

“Trus ngelamunin siapa, Elry?” ujar Pak Sunny asal karena kebetulan Elry lewat depan kelasku.

“Ich, bukan!!” aku menoleh ke Elry, tampaknya dia tidak mendengar kami.

Fuuuhh… syukurlah. .

“Ya udah masuk gih, lain kali di kelas tuh jangan tidur!”

“Iya iya..” ucapku.


***


Has it ever crossed ur mind when we were hanging

Spending time boy (di ganti), are we just friends

Is there more, is there more ~ ~


Aku nyanyi-nyanyi gajebo di kamar… (soalnya kalo di panggung, bisa-bisa penontonnya langsung panas-dingin, menggigil,bahkan muntah-muntah denger ku nyanyi). Aku memikirkan kembali tentang perasaanku.. Perasaan ini, sebenarnya mempunyai makna apa ya? Aku amat tersiksa, jika memikirkan bahwa hanya aku yang merasa begini. Bahkan andaikan Elry juga menyukaiku, kami tidak akan pantas. Coba bayangkan pangeran pintar, ganteng, nan cool berdampingan dengan cewek dekil and the kumel, penyapu jalanan yang kakinya udah kecebur di got yang item, dan berlumut (yikes).

“Hey dewa ‘cupid’, panah cintamu salah sasaran neyh!” ujarku kesal.

Kenapa harus aku sih yang suka ma dia, gimana mau ngilanginnya coba.. batinku


***


Hari ini aku berencana ke mall Jambu Dua yang bertempat tidak jauh dari rumahku, untuk membeli beberapa buku cerita. Ketika keluar rumah, mobil yang akan mengantarkanku ke sana sudah siap, seperti sedang menunggu seorang putri (maksudnya aku,, ya iyalah, masa ya iya donk,,, kenapa?! Gak terima?).

Karena jalanan macet, aku jadi merasa ‘perjalanan ini sungguh sangat meletihkan’, (kayak lagunya ebiet.g.ade ya) hingga tiba giliranku untuk turun.

“Kiri bang..” (ketauan deh naek angkot, tadinya pasti kalian kira aku naik mobil pribadi ya? limosin, atau mercy gitu?)

Sesampainya di Jambu Dua, aku membeli segala sesuatu yang ku perlukan. (jajanan, jajanan, dan jajanan) lalu membeli (cemilan, cemilan, dan cemilan) dan juga (komik, komik, komik). Sampai tiba waktu pulang, tanpa sadar ada yang menegurku,

“Ly,”

Aku menoleh,

“Al? Tumben.. abis ngapain?” ujarku

“Tadi abis ade perlu, Loe nape di sini?” tanya Aldy.

“Abis beli ini, alah,, ada perlu apa sih loe? Sok orang sibuk aja”

“Eh Sorry dory strawberry, gw pan sejak di lahirin ma emak juga udah jadi orang sibuk sedunia.”

“Oh ya??”

“Tau ah, ya udeh gw bakil dulu ye”

“Iye, ati-ati”

Dasar Al…

Suara riuh orang-orang samar terdengar di belakangku, mereka kenapa sih? Rame banget? Suara mereka mengusik lamunanku, aku menoleh… kemudian. . .

TIINN. . . TIIINNN !!!


BRAK !!


***


‘Dasar Sally bodoh… nyebrang gak liat kiri-kanan dulu, jadi gini khan.’

Nguuuiiiinnnggg. . . nnggguuuuuiiiinnnggg. . .

‘Bunyi apaan sih itu? Ambulan ya? Kenapa ada ambulan segala?’

“Ly… Sally..!!”

‘Apaan sih, berisik.. iya tau! Panggilnya sekali aja napa, juga udah denger, tapi ngantuk.. mau melek kok susah banget ya?’

“Sally !! loe gak ape-ape khan?”

“Al?… kenapa… kok… pa.. nik gitu… mu.. ka.. nya…?”

‘Apa sih, kok susah banget mau ngomong ya? Aduh… kepalaku sakit nih… kenapa ya?’

“Ly jangan gerak dulu ye, lukanye parah”

“Lu… ka… ??”

‘Luka? Aku terluka? Tapi.. Aduuhh.. kenapa nich, pandanganku kok jadi kabur ya..? tapi… aku…’

“Bertahan ye Ly,,, Sally?? Sally!! Salllyyy…!!”


                                                                                ***


“Gw balik dulu ya, guys”. Ujar Elry

“Yo”.

Sial, nih walkman butut amat sih, baru beli udah rusak.

Wuuusssshhhh. . .

Brrr… Dingin amat hawanya..

“Eh, Sally..!? Aduh, lemes nih jantung gw, jangan tiba-tiba nongol napa”

Aku tersenyum, namun tak bergeming.

“Kenapa? Kok tumben ada di sini?”

“. . . “

“Kenapa sih? Kok diem aja?”

Aku menarik tangannya, aku tau dia tidak menyukainya, tapi

“Ly, kenapa sih? Dingin amat?”

“El..! Nape loe ngomong ndiri?” teriak Aldy dari belakang.

“Siapa yang ngomong sendiri, gw ngomong ama Sal..ly… lho kemana dia? Jahat banget sih, pergi gak bilang-bilang” ujar El.

“Ame siape?”

“Sally”

“Loe.. kaga salah liat kan?”

“Ya gaklah.. Orang dia juga narik tangan gw”

“El… mungkin Sally kaga pergi tanpa bilang-bilang dah, buktinye dia pamit dulu ma loe” ujar Aldy.

“Pamit? Mank dia mau kemana? Dia mau pindah?”

“Ini.. lebih jauh daripade pindah, coz dia kaga bakal balik-balik lagi”

“Maksud loe apa sih, jangan ngomong yang gak-gak deh, pamali tau gak”

“El.. Sally… dah gak ade.. kemaren… dia pegih… di pelukan gw.. “

“Dy, gw tau loe tukang ngebanyol, tapi hal kayak gini jangan di bikin guyonan donk”

“El, mana berani sih gw, hidup dan mati seseorang gw jadiiin banyolan, nih buktinye,” ujar Aldy sembari memperlihatkan hp-ku yang hancur terlindas ban truk.

“Ma.. mana mungkin sih Dy? Barusan.. gw ketemu dia.. Bahkan dia..”


Cause the possibility that u would ever

Feel the same way about me

It’s just to much, just to much


Do u ever think when u’re alone

All that we could be

Where this thing could go

Am I crazy or falling in love

Is it real or just another ‘crush


Dari hp-ku mengalun lagu ‘Crush’,

“Liat El, ini lebih kaga mungkin lagi, hp yang udah kaga ade batereinye gini, masih bisa nerime pesen.”

One message for Elry.

“Mazel Tov,

Sally.”

“El, sebenernye, si Sally demen ame loe, cuma dia ngerasa kaga pantes buat loe, gw harap loe bisa nerime kenyataan ni.”

 Angin berdesir pelan, seolah mengantarkan kepergian Sally untuk selamanya....
By: lhiyachan.deviantart.com 
Hetalia: Axis Powers - Canada
 

Lhiya Chan's Blog Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review